Modal Keberanian yang Berujung Kesuksesan

  • Modal Keberanian yang Berujung Kesuksesan

Yogyakarta selain populer dengan sebutan kota pelajar dan budaya, juga dikenal memiliki segudang kuliner khas yang rasanya menggugah selera. Bahkan saat ini banyak orang (khususnya wisatawan) yang beranggapan jika ke Jogja belum lengkap rasanya apabila belum berwisata kuliner di berbagai sudut kota tersebut. Angkringan, lesehan kaki lima, hingga sekelas kafe dan restoran siap melayani para wisatawan dengan berbagai sajian menu masakan yang dijamin menggoyang lidah penikmatnya.

Belum lama ini, tim liputan bisnis UKM mendatangai salah satu tempat kuliner (berkonsep kafe) yang bisa menjadi referensi ketika bertandang ke Yogyakarta. Menu yang disajikan pun cukup istimewa karena mengangkat burger yang notabene merupakan menu western, bukan khas lokal dari kota Yogyakarta. Keberanian dari si pemilik kafe atau resto tersebut dalam mengangkat burger sebagai menu andalannya menarik untuk ditelusuri lebih jauh. Keberanian yang melahirkan varian dan inovasi produk yang bisa diterima lidah masyarakat lokal.

Adalah Andrea Raharja (28) dan istrinya Nanny (25) yang berani mengangkat menu burger sebagai sajian utama bisnis cafe atau resto mereka. Mereka sadar betul dibutuhkan perjuangan extra untuk ‘mengangkat’ menu tersebut agar bisa diterima masyarakat, khsusunya di Yogyakarta.  “Kenapa burger? Karena menurut kami burger termasuk makanan yang simple dan semua kalangan bisa memakannya, meskipun termasuk makanan impor, namun bagi kami itu tidak jadi masalah, karena kami menciptakan burger dengan resep original kreasi kami sendiri seperti burger tempe, burger tahu, mushroom, menyesuaikan dengan lidah masyarakat kita,” jelas Nanny.

Mengusung Real Burger Sebagai Brand Produk

Tahun 2010 menjadi awal mula bagi Nanny dan Andre memulai pengembangan bisnis resto yang mengusung Real Burger sebagai brand produknya. “Kami berdua memiliki passion yang sama dalam bidang kuliner, saya memiliki hobby memasak, sementara Pak Andre memiliki keinginan untuk mendirikan restoran, alhasil dua keinginan yang sejalan tersebut kami kolaborasikan dengan mendirikan resto yang menyajikan menu masakan original, unik, dan khas, yakni burger,” terang Nanny. Ketakutan tidak diterimanya produk tersebut sempat terbesit dalam benak mereka berdua. Namun, mereka mengatasi segala ketakutan tersebut dengan mencoba menjalankan bisnis itu tanpa memikirkan ketakutan-ketakutan yang ada.

“Bagi kami mental yang berbicara, dengan mental yang kuat kita berani mengalahkan rasa takut serta keraguan, ibaratnya modal sebanyak apapun jika tanpa mental keberanian hasilnya percuma,” imbuhnya. Selama kurang lebih satu tahun, Nanny dan Andre menjalankan bisnis tersebut berdua dengan melakukan serangkaian trial error. Nanny langsung menghandle sendiri produksi menu burgernya, sementara Andre menghandle bagian pemasarannya. Butuh perjuangan memang, terutama mengedukasi masyarakat terkait produk burger yang selama ini dipandang sebagai menu makanan exclusive.

Aktif Berpromosi di Berbagai Media

Promosi di media, menjadi sponsorship, hingga mengadakan serangkaian kegiatan pendukung seperti lomba makan burger, dan lomba mewarnai anak-anak, menjadi langkah strategis yang dijalankan Nanny dan Andre dalam mengenalkan Real Burger miliknya. “Produk kami ini aman untuk semua kalangan, karena diproduksi tanpa MSG, pewarna, dan pengawet, sehingga jangkauan pasarnya pun tidak ada batasannya, termasuk anak-anak,” lanjutnya. Apa yang dilakukan Nanny dan Andre ternyata terbukti efektif, karena Real Burger lambat laun mulai diterima oleh masyarakat.

Sejauh ini, Real Burger telah memiliki 21 varian menu burger yang bisa dikonsumsi semua kalangan, termasuk vegetarian. Dengan bahan baku lokal yang melimpah, Nanny bisa menciptakan berbagai varian burger yang original dan unik. Semua varian menu dikreasi Nanny berdasarkan masukan dari berbagai pihak, diantaranya kompetitor, konsumen, dan tim produksi mereka sendiri. “Di sini (Jogja) ada kompetitor yang kuat dalam usaha seperti ini (burger), namun justru dengan adanya mereka (kompetitor) tersebut kami bisa lebih kreatif dalam menciptakan menu-menu baru,” terang lulusan Akuntasi salah satu perguruan tinggi swasta populer di Jogja itu.

Dengan tagline ‘the real taste of burger’, Nanny berupaya menyajikan burger yang benar-benar burger. “Prinsip kami sejauh ini ingin memiliki burger dengan variasi terbanyak (untuk original), jika orang lain memproduksi banyak, kami pengen yang lebih banyak lagi,” terangnya sembari tersenyum. Adapun menu andalan yang dimiliki Real Burger saat ini antara lain Rich Cheese Burger dan Mushroom burger. Kedua menu burger tersebut rata-rata dalam sebulan bisa terjual hingga 2.000 buah.

Saat ini Real Burger sudah memiliki 3 buah outlet yang tersebar di beberapa lokasi di Yogyakarta. Masing-masing outlet dikemas berbeda, yakni take away dan semi resto (kafe). Dengan 3 buah outlet yang dimilikinya tersebut, Nanny kini mengaku bisa memperoleh omzet rata-rata hingga 100 juta setiap bulannya. “Hasil yang sesuai dengan harapan kami, perjuangan yang kami lakukan selama 3 tahun tidaklah ringan, terutama menyatukan dua kepala yang terkadang tidak sejalan beriringan, namun ini bukan menjadi akhir perjalanan bisnis kami, masih banyak hal yang ingin kami capai, terutama kami ingin memberikan banyak kebermanfaatan bagi orang-orang di sekitar kami,” terang Nanny.




Sumber : bisnisukm.com


Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar