Mau Sukses, Mari Belajar dari Kisah Seekor Monyet

  • Mau Sukses, Mari Belajar dari Kisah Seekor Monyet

Belajar  dari  Kisah  Seekor  Monyet Sebuah  riset  yang  dilakukan  oleh  para  profesor  di  USA  dengan  objeknya  adalah  monyet.  Hal  ini  dimaksudkan  untuk  mengetahui  pola  pikir  para monyet.  Dalam  riset  tersebut  dimulai  dengan  memasukkan  dua  ekor  monyet  yang  dimasukkan  ke  dalam  satu  ruangan kosong secara bersama-sama   yang  di  dalamnya  diletakkan  sebuah tiang tinggi dengan pisang-pisang di atasnya. setelah monyet tersebut dimasukkan dalam ruangan,  mereka  coba  diuji  dengan  lingkungan  baru  yang  lebih  menantang,  dimana tiang  tersebut  terbilang  lumayan  licin.  Untuk  mempermudah  kita,  sebut saja  monyet  tersebut  Monyet  A  dan  B.

Mula-mulanya  monyet  A  dan  B  tidak  terpengaruh  dengan  pisang diatas  tiang  yang  disediakan  untuk  memancing  mereka,  tetapi  mereka membiasakan  diri  dengan  mengamati  lingkungan  baru  mereka.  Setelah lama  mengamati  dan  mengenali  lingkungan,  mereka  pun  tertarik  juga dengan  pisang  yang  disediakan  sebagai  umpan  tadi.  Pergerakan  mereka diawali  oleh  monyet  A  dengan  bergegas  mendaki  tiang.  Dengan  gesit monyet  A  sampai  ke  tengah  tiang,  akan  tetapi  saat  itu  juga  sang  profesor menyemprotkan  air  ke  monyet  A,  hingga  si  monyet  A  terjatuh  ke  bawah. Sang  monyet  A  kembali  mencoba,  tetapi  kembali  terjatuh  akibat  siraman  air  dari  profesor,  kejadian  tersebut  terjadi  hingga  berulang-ulang dan akhirnya  monyet  A  memutuskan  untuk  menyerah.  Kini giliran  monyet  B mencoba.  Dengan  sigap  monyet  B  memanjat  pada  tiang,  akan  tetapi,  sang profesor  kembali  menyemprotkan  air  kepada  monyet  B,  hingga  terjatuh  ke tanah.  Kejadian  yang  dialami  monyet  A  dialami  juga  oleh  monyet  B,  hingga akhirnya  ia  memutuskan  untuk  menyerah.

Mengetahui  kejadian  tersebut  para  profesor  menguji  dengan  memasukkan  satu  monyet  lagi  yang  kita  sebut  sebagai  monyet  C.  Akan  tetapi, ada  yang  berbeda  pada  riset  kali  ini  di  mana  para  profesor  tidak  lagi  akan menyemprot  air  kembali  kepada  para  monyet  yang  memanjat.  Setelah monyet  C  dimasukkan,  monyet  C  pun  langsung  bergegas  mendekati  tiang, akan  tetapi  segera  tangan  monyet  C  ditarik  oleh  monyet  A  dan  B.  Monyet A  dan  B,  berusaha  dengan  keras  untuk  mencegah  monyet  C  agar  tidak mengalami  kejadian  yang  pahit  seperti  yang  mereka  alami  tadi.  Setelah  dibujuk  akhirnya  monyet  C  memutuskan  untuk  mengikuti  saran  dari  mereka, hingga  memutuskan  untuk  tidak  mencobanya,  meskipun  hati  nuraninya menginginkan pisang diatas tiang karena lapar.

Langkah  selanjutnya  yang  dilakukan  oleh  para  profesor  adalah  mengeluarkan  monyet  A  dan  B,  selanjutnya  memasukkan  2  ekor  monyet  baru lagi  yang  kita  sebut  sebagai  monyet  D  dan  E.  Setelah  dimasukkan  sama dengan monyet-monyet biasanya, yaitu langsung tertarik  dengan pisang diatas tiang. Monyet D dan E pun tertarik dan segera melakukan pemanjatan untuk menggapai pisang-pisang tersebut. akan tetapi, ketika mereka  hendak  melakukan  hasratnya  dengan monyet C mencegah mereka dengan memberikan himbauan dari yang ia dapatkan dari monyet A dan B yang telah terlebih dahulu mencoba. ketika mendengar cerita tersebut si Monyet D merasakan getaran ketakutan dalam dirinya, hingga ia memutuskan untuk mengurungkan niatnya untuk memanjat tiang tersebut.

Tampak yang dialami oleh monyet D  tidak  serupa  dengan  monyet  E,  yang  tidak  bergetar  nyalinya justru  ia  ingin  mencoba.  ia  beranggapan  sebagai  tantangan  hidupnya. Karena  pada  dasarnya  monyet  E  terbilang  nakal  dan  bandel.  Keputusan yang  dibuat  oleh  monyet  E,  tidaklah  sia-sia,  setelah  ia  menyatakan  dirinya akan  mencobanya,  segera  ia  lakukan  pemanjatan.

Hal  ini  disebabkan  ia  berkeyakinan  bahwa  dirinya  mampu  menghindar dari  bahaya  dan  mampu  menaklukkan  tantangan  tersebut.  Dengan  segera ia  memanjat,  dan  dengan  cepat  ia  menggapai  pisang-pisang  tersebut  dan kemudian  memakannya.  Kedua  temannya  hanya  bisa  terheran-heran  dibuatnya,  karena  ternyata  ia  tidak  mengalami  kejadian  yang  dialami  oleh monyet  A  dan  B  (Kisah  5  Ekor  Monyet)

Kejadian  yang  dilakukan  para  monyet-monyet  dalam  riset  tersebut juga  terjadi  di dalam  kehidupan  manusia.  Pisang  diibaratkan  sebagai Impian  Manusia.  Hanya  sedikit yang  dapat  mewujudkannya.  Mereka  orang-orang yang gagal yang akan  menyerah  pada  kegagalan-kegagalan  dalam  usaha yang mereka  alami  untuk  mewujudkan  impian  mereka,  hingga  membuat mereka  menjadi  orang  yang  gagal  dalam  hidupnya.  Ada  juga  orang-orang yang tidak berani mencoba disebabkan mereka tidak berani  melawan  ketakutan-ketakutan  dalam  dirinya  yang  disebabkan  oleh  berbagai  alasan.

Dari perkataan orang lain, kejadian yang ia saksikan dan lain sebagainya sehingga mereka memutuskan untuk berdiam diri dengan memutuskan dirinya menjadi Pecundang saja tanpa pernah mencoba megusahakannya, kerena mindsetnya telah teracuni oleh paradigma Gagal.

Sedangkan berbeda lagi dengan orang-orang yang sukses, mereka mampu bertahan di kala orang-orang gagal menyerah, mereka mampu bertahan dan terus berjuang  untuk  mewujudkan  impiannya  dengan  mengabaikan  perkataan-perkataan dari  orang  lain  yang  berniat  untuk  menjatuhkannya.

Mereka  tidak  takut akan  kegagalan,  karena  bagi  mereka  kegagalan  adalah  fase  pembelajaran dalam usahanya, serta   mereka    tidak  gentar  terhadap  rintangan  dan tantangan  yang  menghadang,  karena  bagi  mereka  semua  itu  adalah  liku-liku  perjuangan  yang  hams  mereka  lampaui  untuk  menggapai  kesuksesan.


Sumber: kisahsukses.info


Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar